Sunday, 18 September 2016

Rehlah@ FRIM Kepong.


 Assalamualaikum. Lama rasanya tak tulis apa-apa dekat blog ni. Rindu sebenarnya. Bila nak tulis je, waktu tu lah internet slow, laptop hang, masa tak ada. Rasanya dah boleh stop beralasan kan?  Okay balik pada cerita asal. 

Hujung bulan 8 haritu adalah plan untuk buat rehlah dengan group usrah. . Ikutkan nak pergi hiking dekat Bukit Broga sebab situ lagi dekat dengan tempat belajar, tapi semua tak ada lesen jadinya kena tukar plan. 

Cari punya cari, tiba-tiba teringat dekat FRIM. Dua tahun belajar dkt smakl, hidup dekat kepong, tapi tak pernah dapat jejak FRIM ni. Sebelum pergi sana, adalah buat research sikit pasal transport dengan aktiviti yang boleh buat dekat sana. Dah lah tak pernah pergi, lepas tu nak bawak anak orang yang datang dari negeri-negeri lain, kalau jadi apa apa kan payah? 

Lepas buat research, berbekalkan rasa berani sikit, selebihnya memang tawakal dekat Allah, kitaorang  seramai 10 orang , redah je pergi FRIM. Sebenarnya usrah ada 8 orang je, tapi campur dengan housemate yang nak join sekali, jadilah 10 orang. Ramai-ramai terasalah selamat sikit.

Sebelum pergi tu, aku pesan awai awai dah dekat usrah aku, perjalanan kita ni jauh, sangat-sangat. Bangi ke Kepong naik public transport. Kena tukar tukar transport lagi. Benda paling penting kena letak dalam diri adalah sifat SABAR. 

Bismillahirahmanirrahim,




Pagi-pagi tu , pukul 7 pagi kitaorang gerak pergi KTM Bangi naik kereta sewa dari kuis. 
Setengah jam lepas tu baru tren sampai. Bangi ke KL Sentral. 


Dekat Kl Sentral, tren nak ke kepong tu sampai awal, tapi dekat setengah jam lagi lah nak tunggu dia jalan tu. Macam yang awal-awal aku pesan tadi, memang kena sabar lebih, Kalau tak sabar, mungkin akan effect kepada masam muka, dll. Kan tak seronok kalau pergi ramai-ramai, tapi ada yang buat muka masam, tak seronok, bosan dan macam-macam muka lain yang dalam tak sedar boleh kecikkan hati orang yang tengok kita? 

Ha lupa nak cerita, sebelum pergi sana abah ada suruh install apps Grab, kalau-kalau tempat tu susah nak dapat cab. Aku download je, sehari sebelum tu ada lah explore benda tu, tapi macam tak berapa nak reti guna je, Biarkan jelah benda tu dulu. 

Lepas dari perjalanan jauh dalam tren Bangi-Kl Sentral-Kepong, sampaikan ada yang dah lena dalam tren, dalam pukul 10.30 macam tu, kami sampai KTM Kepong. Selalunya dkt KTM , akan ada teksi yang tunggu. Tapi KTM kepong ni macam kawasan perumahan. Memang risau habislah sebab ingatkan tak ada teksi. Rupanya dari KTM tu, kena jalan sikit pergi jalan besar, then dekat situ akan nampak bustop yang siap ada teksi. Lega !


Sampai dekat FRIM. Sorang kena bayar RM 1 untuk masuk.  Waktu dekat Main Entrance, ada nampak signboard sewa basikal, tapi tak nampak pun tempat tu. Pak Guard tu habaq, lagi 2km baru jumpa tempat sewa basikal. Kalau tengok map frim tu, memang jauh nak jalan ke picnic area. Tapi memang tujuan asal pergi sini, untuk picnic, so kena bertabahlah jalan kaki pergi sana.

Kitorang tak pergi canopy walk sebab tiket terhad dan kebetulan kitorang pun sampai lambat dekat sana, jadi tinggal kenangan jelah nak naik canopy walk tu. 

Sampai dekat tempat sewa basikal, bila tanya harga, RM5-8/hour. Semua tak jadi sewa basikal lepas tu nak sambung jalan kaki je. Kitorang pun dah separuh jalan nak sampai picnic area tu. 

Tapi sebelum tu kitorang breakfast dekat kafe dalam frim. Harga dia standart je rasanya. Tak mahal, tak murah, ikut apa yang kita makan lah. 

Lepas makan, waktu nak sambung jalan tu, ada 4 orang dari kitorang plan nak patah balik sebab katanya ada nampak tempat sewa basikal dekat luar, RM 8/sehari. 

Yang lain pun teruskan jelah perjalanan nak sampai dekat picnic area. Dengan harapan nak mandi air terjun. 



Tapi harapan nak mandi air terjun tu, sedih sikitlah sebab air dia cetek sangat. Tak sesuai untuk mandi-manda. Kalau takat nak main air sikit-sikit tu okaylah. 

Tapi untuk ambik gambar, memang cantik ! Yang tu tak tipu ^^ 


Ni usrah-mate saya. Tak cukup sorang :(
Muzium Rumah terengganu. Ada lagi rumah lain, tapi tak tengok.


Kitorang bertolak balik ktm lepas zuhur. Dalam tu ada surau yang selesa, dan mesra muslimah. Jadi muslimah-muslimah semua jangan risau.   

Keseluruhan daripada perjalanan dekat sini, dari segi duit, bila pergi ramai-ramai insyaAllah tak guna duit mahal sangat, sebab tambang cab, bahagi dengan berapa orang yang naik tu. Kalau ktm tu, lebih baik pakai touch n go sebab ada diskaun sikit dari bayar cash, lepas tu kad lagi mudahkan perjalanan. 

Kalau makanan, bawak bekal pun lagi seronok. Baru terasa macam picnic. Kalau nak beli dalam tu pun okay je. 

Macam mana nak pergi FRIM naik public transport? Dari KL Sentral, naik tren yang hala ke Tanjung Malim, lepas tu berhenti dekat KTM Kepong/ Kepong Sentral. Kepong Sentral lagi dekat dengan FRIM. Dari sana, ambik cab pergi FRIM.

Kalau nak balik pulak, Seriously, apps grab tu memang membantu. Susah nak dapat teksi dari FRIM. On je location kita dkt fon, lepas tu tulis nak pergi mana. Contohnya FRIM nak pergi KTM. Dia akan carikan kita teksi, lepas tu siap bagitahu teksi tu ada dekat mana and lagi berapa minit dia nak sampai. InsyaAllah uncle tu datang on time. 

Pasal basikal sewa, lebih baik ambik dekat luar. Waktu sampai Frim tu, ada satu lorong sebelum main entrance, dekat situ ada basikal sewa RM8 sehari, lagi berbaloi daripada dekat dalam, RM 5-8 sejam. Kalau taknak basikal, maka silalah bakar lemak anda dengan berjalan kaki. Tapi tak penat pun sebab kiri kanan pokok-pokok, lepas tu jalan dengan kawan-kawan, best je. 

Kalau yang naik kereta, bawak jelah kereta masuk. Lagi senang. 
Rasanya sampai situ je kot, cerita pasal FRIM. Kalau ada cerita lagi, insyaAllah akan di update lain kali, kalau tak busy.

*****



Setiap perjalanan kita, tak kira mana-mana pun kita pergi, 
akan ada hikmah yang tersembunyi.

Jauh atau dekat, kita masih berjalan di bumi Tuhan. 
Maka ambil ibrah dalam setiap perjalanan. 

Kadang-kadang dengan sekecil-kecil perkara yang kita lihat, atau berlaku dalam hidup kita, boleh jadi asbab hidayah kepada kita. Boleh jadi asbab kita lebih mendekatiNya. 

Gunakan mata kita, untuk lihat kebesaran Allah dalam setiap langkah kita, 
Akal kita, untuk berfikir tentang segala ciptaanNya. 

Jangan sia-siakan nikmat yang Allah kurniakan untuk kita. 

_Pesanan untuk diri, Fathi 18092016


Sunday, 10 April 2016

Dia Tahu



Allah lebih tahu,
Mana arah kau akan tuju
Dari jalanan yang penuh liku.

Kerana setiap takdir penentu
Adalah yang terbaik,
Untuk hidup dunia-akhiratmu

Percaya kepada Allah.
Hebatnya perancangan melebihi sangkaan,
Buat tunduk jiwa jiwa insan,
Yang menjadikan Tuhan sebagai sandaran.

Jangan sesekali putus harapan,
Seperti jiwa yang tidak bertuhan,
Kerana kasihnya terlalu berlebihan,
Buat hambanya bergelar insan.


Saturday, 16 May 2015

Seribu kali.

Untuk yang keseribu kali,
Kau cuba untuk bangun,
Tapi kau jatuh semula.

Untuk yang keseribu kali,
Kau cuba lakukan sesuatu,
Tapi kau masih belum mampu.

Dan untuk yang keseribu kali,
Kau gagal dalam apa yang kau usaha.

Dan untuk yang keseribu kali itulah.
Kau perlu tanya pada diri,
Apa kau cukup ikhlas,
Dalam setiap seribu kali perbuatan yang kau kira cukup banyak kau ulang.

160515_Fathi

Wednesday, 17 December 2014

Beza

Bismillahirahmanirahim.





' Bestnya dia anak orang kaya '

' Untungnya dia pandai '

' Apa yang dia nak semuanya dapat '

' Aku rasa life dia ni almost perfect la '

' Aku ni biasa-biasa je '





Pernah tak kita pandang kehidupan orang lebih baik dari kehidupan kita?
Pernah tak kita rasa yang kehidupan orang sangat-sangatlah beruntung nak dibandingkan dengan kita?
Dan semestinya pernah terdetik dekat hati kita, ' alangkah baiknya kalau aku jadi dia '.


Dalam pada kita sibuk pandangkan kelebihan dia dan hidup dia. Bayangkan jika kehidupan kita sebaik kehidupan dia, mungkin, dia pun tengah membayangkan alangkah baiknya kalau kehidupan dia sebaik kehidupan kita. Nahh, pernah ke kita rasa apa yang dia rasa ? 


Apabila ,

Rakyat bandingkan kehidupan dia dengan kehidupan perdana menteri.
Kerani bandingkan kehidupan dia dengan pegawai.
Nurse bandingkan kehidupan dia dengan doktor. 
Dan kita pula sibuk membayangkan kehiupan yang lebih perfect daripada apa yang kita ada.

Ada manusia-manusia yang punya kehidupan yang lebih dhaif daripada kita,
Dan yang lebih menariknya, mereka sangatlah bersyukur.





Sebenarnya apa yang paling penting adalah sejauh mana kita bersyukur dengan apa yang Allah bagi dalam hidup kita.
Kalau betul kita bersyukur, takkan sesekali kita nak merungut dengan apa yang kita punya.
Kalau betul kitabersyukur, takkan sesekali kita merungut bila Allah beri kita ujian.
Kalau betul kita bersyukur, takkan sesekali terdetik dekat hati kita ni nak membanding-bandingkan rezeki kita dengan rezeki orang lain.


Dah kata, hidup kita ni macam roda. Kadang dekat atas, kadang dekat bawah.
Kalau kita asyik nak bandingkan kehidupan kita dengan mereka-mereka yang ada dekat atas kita, bila kita nak bersyukur?
Sedangkan ada orang yang lebih susah daripada kita, lebih teruk kehidupan mereka nak dibandingkan dengan kita. Tapi pernah kita fikir tentang mereka ?

Tanya diri. Tanya hati.

Sentiasa bersangka baik dengan Allah. Allah tahu apa yang terbaik untuk kita. Untuk kehidupan kita. Kalau kita sentiasa pandang sesuatu dengan hikmah, kita akan nampak betapa sayangnya Allah dekat kita. Tak ada perkara yang jadi dengan sia-sia, melainkan Dia dah sediakan sesuatu yang terbaik untuk kehidupan kita.


Tak perlu merungut, tak perlu pertikai, tak perlu bandingan.
Kerana Allah itu mengetahui.



' Sesiapa yang bersyukur, Allah akan tambahkan nikmat-Nya. 
Sesiapa yang kufur, ingatlah azab Allah sangat pedih '




Tuesday, 25 November 2014

Novel Cinta Sampai Syurga.

Bismillahirahmanirahim.

Bila kita letakkan diri kita sebagai orang Al-Quran,
Kita rasa dan sedar yang kita sedang bawa Al-Quran.
Kita akan sentiasa jaga diri kita.
Sentiasa berjaga-jaga dalam setiap tindakan kita.
Elakkan daripada buat kemungkaran.
Dan sentiasa usaha untuk tambahkan amalan.



-- Sebab kita tahu, pandangan orang pada kita, 
sebagai 'orang-orang Al-Quran'.
Kita tahu yang kita sedang bawa sesuatu yang mulia., sesuatu yang suci.
Takut kita jadi fitnah.
Sebab sesuatu yang suci, takkan senang-senang masuk dekat tempat yang kotor.



Tak rugi aku sengaja isi air dekat water cooler malam tu slow-slow. Dapat aku dengar perkongsian seorang ustazah dekat budak-budak ulul albab ni. 





Bacalah Al-Quran.
Fahamkan makna. 
Sebab-sebab turun ayat. 

Serius. Tak rugi pun.
Sikit pun tak,
Semoga Allah redha dengan kita :)


Saturday, 1 November 2014

Dunia.








Dunia. 
Kadang-kadang dunia ni menakutkan.

Dekat dunia, kita akan jumpa ramai orang; dengan macam-macam ragam yang kita tak sanggup pun nak hadap. Kita akan jumpa macam-macam benda yang mendorong kita untuk benda yang Allah larang. Memang dekat dunia ada je benda-benda yang baik. Tapi memang manusia lebih cenderung untuk nampak keburukan berbanding kebaikan. Dunia yang penuh dengan tipu-daya, dan kita lah orang yang tertipu tu. 





Betul. Kadang-kadang rasa tak tahan nak duduk dekat dunia. Nak buat baik, ada je halangan. Buat jahat senang pulak. Siap ramai geng lagi yang jadi penyokong; sama ada yang nampak atau tak nampak. 

Itulah ujian kita. Mana ada orang yang kata dia beriman, tapi tak diuji. Allah nak tengok kesungguhan kita. Sejauh mana usaha kita, untuk betul-betul mengabdikan diri dekat Dia.Untuk betul-betul dekatkan diri dengan Dia. Sejauh mana usaha kita di dunia, untuk kehidupan akhirat kita. 

Dunia ni cuma wasilah, untuk sampai ke negeri akhirat. Dunia ni tempat untuk kita menanam, dan akhirat nanti, tempat kita tuai hasil yang kita tanam di dunia. Kita tak mampu nak lari dari halangan-halangan dunia. Kita takkan mampu lari dari ujian-ujian yang akan wujud depan mata kita. Untuk kita sampai ke syurga, memang kita memerlukan dunia. 





Bukan nak salahkan dunia.
Sebab point penting dekat sini bukan nak cerita pasal teruknya dunia.
Tapi tentang macam mana kita isi kehidupan kita dekat dunia.
Baik atau buruk, terpulang kepada pilihan kita. 

Kalau seseorang tu, bersungguh untuk dapatkan sesuatu, 
Dia akan usaha. 

Walaupun tengah hujan lebat, kalau dia tak ada payung, dia tetap sanggup nak redah. 
Biarlah demam pun. 
Dia tetap akan usaha. 

--  Tanpa alasan. 


Doalah pada Allah. 
Semoga Dia bagi kita kekuatan, untuk berhadapan dengan ujian-ujian dunia. 
Semoga ujian-ujian tu buat kita makin dekat dengan Dia, bukan menjauhkan. 
Menguatkan bukan melemahkan. 


Teruslah buat kebaikan.
Usahalah buat kebaikan.
Dunia ni sekejap je. 


Sekejap sangat.

Friday, 17 October 2014

Memory.

Embedded image permalink



Rindu. 
Kalau rindu tu satu objek, 
Mungkin kau boleh nampak betapa besarnya rindu aku pada kenangan. 
Kenangan dengan tempat-barang-makanan-momen--lebih-lebih lagi manusia yang pernah wujud dalam hidup aku.

tapi kenangan tetap kenangan. 
Tak salah untuk rindu, tak salah untuk mimpi, tak salah nak kenang atau ingat. 
Cuma satu yang kau kena tahu, 
kenangan adalah satu benda yang terlalu jauh untuk kau capai. 




Pandang depan bukan bermakna melupakan terus kenangan. 
Cuma jangan biarkan kenangan-kenangan yang ada, terus menghantui hidup kau, sampaikan kau tak mampu nak teruskan kehidupan. 


Move on. Teruskan perjalanan. Sebab kiri kanan tanggungjawab menanti. Entah mampu entah tidak. 
Allah saja tahu. Tanggungjawab anak, adik, pelajar bahkan sebagai khalifah di muka bumi Tuhan. Dan semuanya perlukan perjuangan-pengorbanan; bukan hanya kau yang duduk sendiri meratapi kenangan,

Teruslah melangkah, dan mencipta kenangan.
Semoga kenangan-kenangan hadapan, lebih indah dan manis untuk kau simpan.









-Salam kenangan,
Semoga sentiasa berada di bawah redha Tuhan.